Saran Poker : Apakah Kamu Melakukan 5 Hal Ini

kontri02 0

Secara umum, kami meningkatkan permainan poker kami dengan berpikir lebih dari pemain berikutnya tentang apa yang akan kami lakukan di meja poker.

Pikiran kita jelas merupakan senjata terbesar kita. Meski begitu, beberapa pemikiran cenderung membawa kita ke arah yang benar-benar salah dan harus dihindari.

Berikut adalah lima dari pikiran yang dapat menguras uang itu. Kami akan menghitungnya dari beberapa contoh sabotase diri yang spesifik hingga kesalahan yang lebih besar dan lebih luas yang disebabkan oleh pemikiran yang buruk.

5. “Saya benar-benar tidak bisa mundur sekarang”

Bayangkan Anda telah bermain Texas Hold’em $1/$2 tanpa batas selama sekitar 45 menit.

Anda mendapatkan keuntungan sedikit jika ada tangan untuk dimainkan selama waktu itu, anda menaruh hampir semua tangan anda sebelum gagal, dan memiliki beberapa ratus dolar tersisa di tumpukan Anda ketika anda di posisi tengah permainan.

Tiga atau empat pemain call $ 2 sebelum urutannya sampai ke Anda.

Anda pikir Anda harus melakukan sesuatu untuk menghindari menguatnya citra anda yang akan bertahan. Anda yang akan membunuh peluang tindakan apa pun jika Anda benar-benar berhasil dalam permainan yang cukup longgar-pasif ini.

Meskipun tidak sesuai dengan standar tangan awal poker khas Anda dari posisi ini, Anda menghasilkan $ 12 untuk pergi.

Anehnya, meskipun Anda tahu bahwa gambar Anda sangat ketat karena semua fold preflop yang telah Anda lakukan, pria yang tampaknya tidak rumit pada tombol dealer itu menaikkan menjadi $30. Ini membuat anda melipat kembali.

Dorongan langsung Anda adalah mundur, menyadari bahwa berdasarkan gambar Anda, pemegang tombol dealer mungkin memainkan rentang yang dapat dengan mudah didominasi dan dikalahkan oleh kartu di tangan Anda.

Dia juga memiliki posisi pada Anda. Tapi kemudian Anda berpikir bahwa sejak Anda memulai aksi dan tidak ingin terlihat seperti pengecut dengan mundur dari perkelahian, Anda benar-benar tidak bisa menyerah sekarang.

Dan Anda call.

Pikiran bahwa Anda “tidak bisa” mundur adalah salah — sangat salah — karena Anda membiarkan ego Anda mengalahkan penilaian Anda yang lebih baik.

Meskipun benar bahwa gambar Anda di meja adalah pertimbangan yang sah, “terlihat seperti pengecut” bukanlah alasan yang pas untuk menghindari fold.

Meskipun mudah untuk memaklumi tindakan yang lebih menarik daripada tindakan yang logis, Anda harus membuang tumpukan pemikiran melumpuhkan yang mendorong Anda untuk call.

Ketahuilah bahwa Anda pasti dapat mundur, bahkan jika Anda memulai tindakan — dan simpan uang Anda untuk kontes berikutnya.

4. Poker “Dia mungkin menggertak”

Ya, tentu saja ada gertakan di poker. Anda dapat memenangkan banyak uang dengan call pemain ketika dia tidak memiliki apa yang dia wakili.

Tetapi terlalu sering, terutama dalam permainan rumah poker online dan dalam permainan ruang poker publik dengan taruhan yang relatif rendah yang kebanyakan dari kita mainkan, tindakan agresif lawan Anda menunjukkan tangan yang benar-benar kuat.

Meski begitu, banyak pemain tidak dapat menghindari diyakinkan oleh pemikiran bahwa lawan mereka menggertak, bahkan ketika semua pertimbangan rasional sebaliknya akan menentukan fold.

Secara umum, pemain ingin bermain, jadi mereka cenderung mencari alasan untuk melakukannya, bahkan ketika penilaian mereka yang lebih baik menyuruh mereka untuk mundur.

Benar, pasti ada saat-saat lawan Anda menggertak dan call tersebut masuk akal. Tetapi waspadalah terhadap pemikiran menggoda bahwa lawan Anda mungkin menggertak, hanya agar Anda dapat memiliki alasan untuk call seseorang ketika Anda benar-benar tahu bahwa Anda harus mundur.

3. Poker “Saya harus bertaruh di sini”

Secara umum, agresi di meja adalah hal yang baik. Tetapi pemain melakukan kesalahan ketika mereka menyerah pada pemikiran bahwa taruhan secara otomatis diminta dalam beberapa situasi.

Berikut ini contoh.

Anda berada di bawah kendali dalam permainan kandang yang longgar dan pasif ($1/$2 NL). Anda memiliki dan menelepon, berharap tidak ada yang menaikkan terlalu banyak sehingga Anda dapat “mengatur milik saya” dengan murah.

Untungnya, tiga pemain lagi call di belakang Anda, teman kencan buta kecil di uang ekstra, dan cek buta besar.

Flop merindukan pasangan merangkak Anda sepenuhnya, datang. Tirai memeriksa.

Meskipun Anda tidak memiliki apa-apa, Anda memiliki reputasi sebagai pemain agresif, dan Anda berpikir bahwa Anda harus bertaruh di sini untuk mempertahankan citra itu.

Jadi Anda bertaruh $12. Semua orang mundur kecuali pemain yang cukup longgar di tombol dealer.

Gilirannya adalah.

Sekarang Anda berpikir bahwa Anda harus bertaruh lagi agar lawan Anda tidak mencoba membuat Anda lolos jika Anda cek, jadi Anda bertaruh $30. Lawan longgar Anda call Anda sekali lagi. Akhirnya, ketika hits di sungai, Anda pikir Anda harus menunjukkan kekuatan lagi untuk menang dan Anda mendorong — dan kalah dari seorang pria tersenyum call Anda dengan ace lemah.

Kenali apa masalahnya sebenarnya di sini.

Itu tidak berarti bahwa Anda seharusnya tidak bertaruh, meskipun sulit untuk menemukan banyak alasan yang sah untuk melakukannya sebagai gertakan melawan pemain yang Anda tahu longgar.

Masalahnya belum tentu pada apa yang Anda lakukan tetapi mengapa Anda melakukannya. Anda tidak perlu bertaruh.

Anda mungkin harus memeriksa dan mundur. Tetapi pemikiran bahwa Anda perlu bertaruh untuk menunjukkan kekuatan menyabotase penilaian Anda yang lebih baik, kehilangan tumpukan Anda dalam prosesnya.

2. Poker “Saya sudah buntu, apa artinya beberapa dolar lagi?”

Pindah ke pemikiran yang lebih umum yang bisa membuat kita kehilangan chip, yang ini bisa sangat menghancurkan.

Tumpukan $300 dapat dilumpuhkan sama efektifnya dengan 10 panggilan tanpa pertimbangan masing-masing seharga $30 seperti halnya dengan satu panggilan buruk bernilai semua $300.

Tidak masalah jika Anda sudah turun $200 atau naik $500 — panggilan yang buruk tetaplah panggilan yang buruk, baik Anda di depan atau di belakang.

Jika Anda mulai berpikir bahwa kehilangan sedikit lebih banyak tidak terlalu penting, maka inilah saatnya untuk menjauh dari meja.

Dan ini tidak hanya berlaku untuk poker. Jika Anda memainkan permainan kasino lain seperti roulette atau blackjack online, Anda perlu menerapkan logika yang sama dan memahami kapan saatnya untuk istirahat atau berhenti.

1. Poker “Saya harus mengembalikan kehilangan saya sebelum saya pergi”

Pikiran ini adalah yang terburuk dari kelompok itu. Tidak seperti yang lain, ia tidak memiliki kualitas penebusan dan selalu salah arah. Sayangnya, itu sangat umum.

Meskipun berada di zona merah mungkin bukan indikasi bagaimana Anda bermain — dan meskipun Anda mungkin bisa “meninggalkan pemenang” dengan bertahan lebih lama — kemungkinan besar jika Anda sedang down, permainan Anda tidak dalam kondisi terbaiknya dan bahwa Anda harus mengemasnya, tidak menempel.

Pikirkan tentang itu. Jika Anda telah berada di situs poker online atau kasino online cukup lama untuk mulai berpikir tentang “kembali ke keseimbangan”, kemungkinan Anda telah bermain di sana untuk sementara waktu.

Anda mungkin lelah dan permainan Anda mungkin menurun, bahkan jika Anda belum mengenalinya.

Berpikir Anda hanya perlu kembali bahkan bisa menjadi pertanda spiral kematian poker. Semakin lama Anda tinggal untuk mendapatkan bahkan, semakin lelah Anda.

Semakin lelah Anda, semakin buruk Anda bermain. Semakin buruk Anda bermain, semakin Anda kalah.

Semakin banyak Anda kalah, semakin besar rintangan untuk kembali seimbang dan semakin lama Anda harus bertahan untuk mencapai tujuan meragukan Anda.

Satu-satunya waktu yang pasti untuk pergi ketika Anda “terjebak” seperti ini adalah ketika Anda kehilangan uang anda untuk bermain atau, lebih buruk lagi, bangkrut sama sekali, dompet anda kosong, kemudian mengeluarkan kartu kredit anda, dan menarik dana dari ATM anda. Sebuah lingkaran kematian poker, memang!

Kesimpulan

Penangkal dari pikiran yang menghancurkan uang ini, ironisnya, memikirkannya! Artinya, untuk menjadi sadar bahwa mereka telah datang ke pikiran, dan dengan demikian lebih siap untuk memerangi efek negatif mereka ketika mereka melakukannya.