10 Penjudi Terkenal yang Melakukan Kejahatan

kontri02 0
kejahatan

Melanggar Hukum

Dari pengaturan pertandingan dan kejahatan pembunuhan hingga perampokan kantor pos dan pembuatan bom, para penjudi ini masih produktif.

Kami tidak mengatakan permainan mengarah ke kehidupan kejahatan, tetapi ‘karakter’ ini tentu saja menemukan diri mereka di sisi yang salah dari meja poker.

Jadi, baca terus untuk mengetahui bagaimana para penjudi terkenal ini berakhir di balik jeruji besi. Kami tidak yakin kami ingin bermain blackjack dengan salah satu burung penjara ini…

1. Dan Bilzerian

Siapa?

Dikenal sebagai “Raja Instagram”, Bilzerian tentu tidak malu-malu di media sosial.

Di sana Anda akan menemukan pemain poker profesional yang menunjukkan gaya hidupnya yang glamor, perjudian berisiko tinggi, aksi berbahaya, ketertarikan dengan senjata api, dan persahabatan selebritas untuk lebih dari 32 juta pengikut.

Dia bahkan membuat halaman Majalah GQ. Dan dia memelihara kambing sebagai hewan peliharaan.

Kejahatan?

Tuduhan, termasuk dugaan penyerangan fisik terhadap seorang model selama ‘perkelahian’ klub malam dan insiden membingungkan di mana seorang wanita mematahkan kakinya setelah terlempar dari atap untuk pemotretan majalah, membuat Bilzerian lolos secara hukum tanpa cedera.

Tapi yang akhirnya macet — setidaknya untuk sementara waktu — adalah penangkapan karena memiliki bahan peledak dengan maksud untuk diproduksi. Dikatakan campuran bahan peledak ditempatkan di pendingin minuman dan ditembak, menyebabkan ledakan puing 300 yard.

Bilzerian menghabiskan kurang dari satu hari dalam tahanan dan akhirnya menyelesaikan masalah dengan membayar denda.

2. Mike Matusow

 

Siapa?

Matusow juga merupakan pemain poker profesional. Tapi satu dengan silsilah yang serius mengingat empat kali World Series of Poker (WSOP) memenangkan gelang dan 2005 WSOP Tournament of Champions mahkota.

Dijuluki “The Mouth” karena ‘sampah bicaranya’ di meja, Matusow juga terkenal dengan kehancuran dalam game-nya. Namun, bukan hanya kecakapan judinya yang membuatnya menjadi berita utama…

Kejahatan?

Narkoba. Subjek sengatan, Matusow dilaporkan memberikan obat penghilang rasa sakit dan ekstasi kepada petugas polisi yang menyamar.

Hal ini menyebabkan hukuman penjara enam bulan yang dijalani pada tahun 2004 dan 2005.

3. Dragan Kostic

Siapa?

Pemain poker kelahiran Makedonia tetapi berbasis di Spanyol, Kostic, menghujani perdagangannya di sirkuit pro Eropa, dengan satu kesuksesan yang sangat menonjol ketika menjadi yang kedua di Acara Utama EPT Barcelona.

Ini berarti dia meraup pot hadiah runner-up sebesar €532.000.

Kejahatan?

Jadi ya…sekitar €532.000 itu.

Kostic dilaporkan diharuskan membayar pajak yang agak besar atas kemenangannya. Tetapi dia bahkan tidak memasukkan kesuksesan dalam pengembaliannya.

Jadi otoritas pajak Spanyol menukik, mendaratkan pro dengan 18 bulan penjara ditambah hukuman finansial. Meskipun banding dan banyak ‘alasan’, hukuman itu ditegakkan.

4. Billy Walters

Siapa?

Seorang dermawan, pengusaha dan penjudi profesional, unggul dalam taruhan olahraga.

Walters dikatakan sebagai sedikit pahlawan kultus di The Strip, berkat taruhannya yang tinggi, kemenangan besar, dan status yang seharusnya dibuat sendiri.

Pada satu titik ia dianggap memiliki tujuh rumah dan memiliki kekayaan bersih lebih dari $100 juta.

Kejahatan?

Pada tahun 2017, Walters dinyatakan bersalah karena mengambil bagian dalam skema perdagangan orang dalam yang telah menjaringnya sekitar $32 juta.

Hukuman? Lima tahun penjara dan denda 10 juta dolar.

Ini bukan pertama kalinya Walters bersinggungan dengan hukum, karena ia juga dilaporkan telah didakwa lebih dari satu kali dan bahkan menghadapi persidangan pada tahun 1992 atas tuduhan terkait dengan taruhan ilegal – meskipun ia akhirnya dibebaskan.

Pria berusia 74 tahun itu baru-baru ini dibebaskan untuk kurungan di rumah karena pandemi Covid-19, tetapi hukumannya masih akan diperpanjang hingga Januari 2022.

5. Tony O’Reilly

Siapa?

Seorang manajer kantor pos Irlandia mungkin tampak sebagai tambahan yang tidak mungkin dalam daftar playboy, pengusaha, dan pemenang besar Amerika ini, tetapi itulah yang membuatnya begitu mencolok.

O’Reilly, yang sejak itu merilis sebuah buku tentang masalahnya, bekerja di kantor pos di County Wexford ketika dia mengembangkan kecanduan judi yang serius.

Kejahatan?

Sebuah headline-grabber dari cerita sedih.

Pada tahun 2011, O’Reilly terungkap telah mencuri € 1,75 juta – dimulai dengan kantong koin sebelum akhirnya lulus ke tumpukan catatan – dari kantor pos yang dia kelola, untuk memberi makan kecanduannya yang tidak terkendali dan menutupi hutangnya yang meningkat .

Pada akhirnya, ketika tertangkap, O’Reilly hanya menjalani 18 bulan dari hukuman tiga tahun.

Dan ceritanya berakhir dengan nada yang penuh harapan, dengan O’Reilly seorang pecandu yang pulih dan hasil dari penjualan bukunya diberikan untuk amal.

6. Ted Forrest

Siapa?

Forrest adalah pemain poker profesional lain dari AS yang masuk ke air panas.

Pemenang WSOP enam kali dengan gelar Tur Poker Dunia juga, pria berusia 55 tahun itu memiliki beberapa julukan termasuk “Profesor Mundur”.

Kejahatan?

Pada tahun 2016, dia didakwa tidak hanya satu tetapi dua kejahatan di pengadilan Las Vegas: pencurian dan menguangkan dua cek buruk senilai $215.000.

Sayangnya untuk Forrest cek itu, yang ditulis tidak lain untuk Wynn Las Vegas, telah terpental dan dia berutang banyak uang kepada kasino.

7. Dan Tan

Siapa?

Dan Tan, juga dikenal sebagai Tan Seet Eng, adalah seorang penjudi dan pengusaha kelas atas dari Singapura.

Dia sebenarnya paling terkenal karena kejahatannya, yaitu keterlibatannya dalam — jika laporan dapat dipercaya — dalang dari skandal pengaturan pertandingan sepak bola yang dikenal di Italia sebagai ‘Calcio Scommesse’.

Kejahatan?

Pada tahun 2011, skandal pengaturan pertandingan dalam sepak bola Italia menyebabkan gelombang kejutan melalui olahraga.

Mantan pemain Giuseppe Signori dan Cristiano Doni termasuk di antara mereka yang terlibat dalam ring, di mana Tan secara luas dianggap sebagai ‘raja-pin’.

Secara keseluruhan, ia diyakini telah memperbaiki lebih dari 150 pertandingan di Eropa dan Nigeria.

Tan menghabiskan hampir enam tahun di penjara, sebelum akhirnya dibebaskan pada akhir 2019. Dijuluki “Raja Kelong”, Tan sebelumnya juga pernah dipenjara karena aktivitas perjudian ilegal pada 1990-an, tetapi menjalani hukuman kurang dari satu tahun saat itu.

8. Ernie Scherer III

Siapa?

Pemain pro poker AS, Scherer, telah melaporkan $313.000 dari kemenangan turnamen yang sudah ada di bawah ikat pinggangnya dan telah mengambil bagian dalam WSOP 2006 dan 2007.

Tetapi Anda mungkin akrab dengan namanya karena semua alasan yang salah. Kisah ini adalah kisah yang kelam.

Kejahatan?

Pembunuhan.

Pada tahun 2011, Scherer dihukum atas pembunuhan tahun 2008 terhadap kedua orang tuanya, Ernest dan Charlene Scherer – yang telah merencanakan perjalanan keluarga ke Hawaii.

Laporan menunjukkan pembunuhan itu dipentaskan agar terlihat seperti perampokan tetapi motif sebenarnya adalah uang.

Ernie ditetapkan untuk mewarisi lebih dari $ 2 juta dari orang tuanya pada ulang tahunnya yang ke 30, yang hanya beberapa bulan lagi.

Tapi, tampaknya pada kekalahan beruntun dalam karir poker dan utang kepada orang tuanya atas real estate, polisi percaya dia membunuh mereka untuk warisan awal. Dia menerima dua hukuman seumur hidup berturut-turut untuk pembunuhan brutal.

9. Bryan Micon

Siapa?

Micon adalah pemain poker yang kompetitif dan menjalankan situs poker bitcoin yang disebut ‘SealsWithClub’.

Kejahatan?

Menjalankan situs iPoker yang disebutkan di atas. Masalah? SealsWithClub tidak diatur.

Dan Micon kebetulan mengoperasikannya dalam kondisi yang sedikit diatur yang mungkin Anda kenal sebagai…Nevada. Ups.

Dituntut karena gagal mendapatkan lisensi yang tepat, Micon dilaporkan melakukan pelarian ke Antigua, sebelum kembali pada tahun 2015 untuk menghadapi musik dari hukuman penjara 10 tahun.

Namun, setelah menerima kesepakatan pembelaan, Micon diberikan masa percobaan dan diperintahkan untuk membayar denda $25.000, di antara hukuman yang lebih kecil lainnya.

10. Peter Jepsen

Siapa?

Jepsen adalah pemain poker Denmark dan juga pernah bertugas di kepolisian militer.

Dia memenangkan $415.679 di European Poker Tour 2007 dan juga memecahkan rekor dunia pot hadiah terbesar (saat itu) dalam poker online, menjaring $499.037 pada tahun 2008.

Kejahatan?

Pada 2019, Jepsen dijatuhi hukuman antara tiga dan empat tahun penjara karena menyontek, meskipun laporan bervariasi tentang lamanya waktu yang harus dijalani.

Tuduhan tersebut berkaitan dengan peretasan laptop pemain poker lain saat berada di acara internasional.

Diyakini Jepsen, yang akan mengajukan banding atas putusan tersebut, mampu mengendalikan mesin saingan dan mencuri dari akun online mereka.

Pencurian dikatakan telah terjadi dari 2008 hingga 2014, berpotensi menambahkan hingga setidaknya € 3,5 juta.